Contoh Proposal e-KTP

Pembuatan e-KTP kota Gorontalo

 

Pendahuluan

 

Latar Belakang

Saat ini dengan pertambahan jumlah penduduk di suatu daerah yang sangat pesat sistem layanan publik secara tradisional tidak dapat lagi memadai. Dengan perkembangan dan kemajuan teknologi informasi dan komunikasi yang sudah sedemikian pesatnya, baik dari segi infrastruktur, perangkat keras dan lunak. Diharapkan dapat membantu untuk mengatasi sistem pelayanan publik yang lebih baik. Sistem kependudukan melalui e-KTP atau Kartu Tanda Penduduk Elektronik merupakan cara baru yang akan ditempuh oleh pemerintah untuk memberikan identitas kepada masyarakat. Nah, pada tahun 2012 mendatang sistem tersebut

mulai diberlakukan.

e-KTP memang merupakan cara jitu yang dilakukan pemerintah untuk membangun database kependudukan secara nasional. Dengan menggunakan sistim biometrik yang ada di dalamnya, maka setiap pemiliki e-KTP dapat terhubung kedalam satu database nasional, sehingga setiap penduduk hanya memerlukan 1 KTP saja.

“KTP elektronik menggunakan sistem biometrik atau sidik jari, sehinga setiap warga hanya membutuhkan satu KTP saja yang dapat dihubungkan dengan database nasional,” Pihak BBPT mengatakan bahwa pemerintah akan segera menerapkan teknologi yang siap pakai tersebut, untuk menggantikan sistem kependudukan konvensional yang sudah ada. Proyek e-KTP dilatarbelakangi oleh sistem pembuatan KTP konvensional di Indonesia yang memungkinkan seseorang dapat memiliki lebih dari satu KTP. Hal ini disebabkan belum adanya basis data terpadu yang menghimpun data penduduk dari seluruh Indonesia. Fakta tersebut memberi peluang penduduk yang ingin berbuat curang terhadap negara dengan menduplikasi KTP-nya.

Tujuan :

  1. Menghindari pajak
  2. Memudahkan pembuatan paspor yang tidak dapat dibuat di seluruh kota
  3. Mengamankan korupsi
  4. Menyembunyikan identitas (misalnya oleh para teroris)

Manfaat :

  1. e-KTP merupakan langkah strategis menuju tertib administrasi kependudukan yang mengamanatkan adanya identitas tunggal bagi setiap penduduk dan terbangunnya basis data kependudukan yang lengkap dan akurat.
  2. Mencegah adanya pemalsuan.
  3. Mencegah adanya penggandaan penggunaan KTP.
  4. Dapat dipakai sebagai kartu suara dalam pemilu, pilkada dan lain-lain.
  5. Kartu bukti tanda penduduk Indonesia. Bisa digunakan berbagai kegiatan yang sudah diberlakukan.
  6. pengidentifikasian untuk memecahkan suatu perkara kejahatan yang sulit seperti terorisme, pembobolan bank via ATM, pemilikan KTP ganda, dan lain-lain membuat pengembangan teknologi identifikasi semakin diperlukan.
  7. Meningkatkan pelayanan kepada masyarakat.
  8. Kebutuhan untuk mewujudkan keamanan negara.
  9. Lebih awet penggunaannya sampai 10 tahun.
  10. Bahwa e-KTP merupakan KTP Nasional yang sudah memnuhi semua ketentuan yang diatur dalam UU No.23 Tahun 2006 dan Perpres No.26 Tahun 2009, sehingga berlaku secara Nasional, dengan demikian mempermudah masyarakat untuk mendapatkan pelayanan dari Lembaga Pemerintahan dan Swasta, karena tidak lagi memerlukan KTP setempat.

Batasan Masalah

  1. Sistem pembuatan e-KTP ini hanya untuk sampai tingkat kota Gorontalo.
  2. Asumsi dalam sistem adalah status penduduk masih bertempat tinggal di daerah kota Gorontalo
  3. Sistem dapat melakukan penyimpanan dan perubahan data penduduk serta pencetakan formulir permohonan pembuatan KTP bagi penduduk.
  4. Sistem dapat menyampaikan informasi mengenai pengajuan pembuatan KTP melalui internet kepada penduduk dan menyampaikan informasi adanya pengajuan oleh penduduk kepada petugas.
  5. Sistem dapat melakukan pencetakan KTP hanya di kantor kecamatan yang dilakukan oleh petugas.
  6. Sistem tidak mengurus masalah biaya pembuatan KTP.

Pembuatan e-KTP :

Pembuatan e-KTP dapat di buat di kantor dinas kejaksaan tinggi jalan sudirman nomor 34 kompleks tamulabuta’o, kelurahan limba U, kecamatan kota Selatan, kota Gorontalo.

 

Keunggulan e-KTP :

Pembuatannya lebih praktis Ketahanan fisik dan komponen kartu bagus seperti kartu ATM, Penggunaan sidik jari e-KTP lebih canggih dari yang selama ini telah diterapkan untuk SIM (Surat Izin Mengemudi). Sidik jari tidak sekedar dicetak dalam bentuk gambar (format jpeg) seperti di SIM, tetapi juga dapat dikenali melalui chip yang terpasang di kartu dll.

Kelemahan e-KTP :

Dalam pelaksanaannya, penggunaan e-KTP terbukti masih memiliki kelemahan. Misalnya tidak tampilnya tanda tangan sipemilik di permukaan KTP. Tidak tampilnya tanda tangan di dalam e-KTP tersebut telah menimbulkan kasus tersendiri bagi sebagian orang. Misalnya ketika melakukan transaksi dengan lembaga perbankane-KTP tidak di akui karena tidak adanya tampilan tanda tangan. Ada beberapa kasus pemegang e-KTP tidak bisa bertransaksi dengan pihak bank karena tidak adanya tanda tangan. Tanda tangan yang tercetak dalam chip itu tidak bisa dibaca bank karena tak punya alat (card reader). Akhirnya pihak pemegang e-KTP terpaksa harus meminta rekomendasi dari Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil untuk meyakinkan bank.

Penggunaan e-KTP

e-KTP (elektronik KTP) didesain dengan metode autentikasi dan pengamanan data tinggi. Hal ini dapat dicapai dengan menanamkan chip di dalam kartu yang memiliki kemampuan autentikasi, enkripsi dan tanda tangan digital. Autentikasi dua arah dilakukan antara kartu elektronik dan perangkat pembacanya agar kartu dan pembaca dapat dipastikan sah. Sementara enkripsi digunakan untuk melindungi data yang tersimpan di dalam kartu elektronik dan tanda tangan digital untuk menjaga integritas data. Di samping itu, e-KTP dilindungi dengan keamanan pencetakan seperti relief text, microtext,filter image,invisible ink dan warna yang berpendar di bawah sinar ultra violet serta anti copy design.Tanda tangan terdigitalisasi penduduk juga disimpan di dalam rekaman elektronik berupa chip. Perekaman sidik jari dilakukan terhadap 10 sidik jari tangan yang disimpan pada basis data dan dua buah sidik jari tangan yaitu jari telunjuk kanan dan kiri pada chip kartu.

Struktur e-KTP

Struktur e-KTP sendiri terdiri dari sembilan layer yang akan meningkatkan pengamanan dari KTP konvensional. Chip ditanam di antara plastik putih dan transparan pada dua layer teratas (dilihat dari depan). Chip ini memiliki antena didalamnya yang akan mengeluarkan gelombang jika digesek. Gelombang inilah yang akan dikenali oleh alat pendeteksi e-KTP sehingga dapat diketahui apakah KTP tersebut berada di tangan orang yang benar atau tidak. Untuk menciptakan e-KTP dengan sembilan layer. tahap pembuatannya e-KTP, diantaranya:

  1. Hole punching, yaitu melubangi kartu sebagai tempat meletakkan chip
  2. Pick and pressure, yaitu menempatkan chip di kartu
  3. Implanter, yaitu pemasangan antenna (pola melingkar berulang menyerupai 4. spiral)
  4. Printing,yaitu pencetakan kartu
  5. Spot welding, yaitu pengepresan kartu dengan aliran listrik
  6. Laminating, yaitu penutupan kartu dengan plastik pengaman

isi e-KTP

Penyimpanan dua buah sidik jari telunjuk di dalam chip sesuai dengan standar internasional NISTIR 7123 dan Machine Readable Travel Documents ICAO 9303 serta EU Passport Specification 2006. Bentuk KTP elektronik sesuai dengan ISO 7810 dengan form factor ukuran kartu kredit yaitu 53,98 mm x 85,60 mm. KTP elektronik sebagaimana KTP kertas memiliki masa berlaku 5 tahun. KTP selalu dibawa dan digunakan oleh penduduk dalam kondisi dan cuaca yang beragam serta berbagai aktifitas seperti pertanian, perdagangan, perjalanan dan perkantoran dengan frekuensi penggunaan yang tinggi. Keadaan ini memerlukan ketahanan fisik kartu dan komponennya dalam penggunaan yang sering dan jangka waktu yang lama

Peralatan dan barang yang diperlukan dalam pembuatan e-KTP :

Mesin Laminasi harga Rp. 1.500.000,-

Mesin Plong ID harga Rp. 600.000,-

Tang ID harga Rp. 40.000,-

ATK harga Rp. 10.000,-

Printer Canon PIXMA Rp. 1.600.000,-

Scanner Canon harga Rp. 950.000,-

1 set komputer minimal Pentium 4 harga Rp. 2.800.000,-

Bahan Baku 2 Dus harga Rp. 80.000,-

Total dana yang dikeluarkan untuk membuat e-KTP adalah

Rp. 7.580.000,-

 

 

sumber :

http://www.e-ktp.com/2011/06/hello-world/

http://id.wikipedia.org/wiki/Kartu_Tanda_Penduduk_elektronik

http://separuhtulisanku.blogspot.com/2012/04/proposal-e-ktp.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s